Hening yang Bening

Ada yang bekerja keras dengan banyak berkorban, lalu ia lupakan. Ada yang beramal besar, lalu mengingatnya, bahkan sebagian menyebut-nyebutnya. Dan ada yang sama sekali tak pernah beramal lalu merasa banyak amal. Dan kerjanya menyalahkan orang yang beramal.

Tidak mau kalah dan tertinggal di belakang. Tidak malu menukar kerja dengan kata. Merasa berlari namun ternyata diam tak berbuat apa-apa. Merasa berlari cepat, ternyata malah berada di posisi tertinggal. Merasa lelah, padahal baru saja memulai. Beristirahat saat yang lain berlari. Ikut berlari, padahal yang lain tak pernah berhenti berlari.

Itulah sebabnya tidak banyak yang kuat di tempat ini. Bisa jadi nanti, kita tak lagi kuat menahan beban. Membenci, lalu memusuhi. Bagaimana lagi engkau yang kerjanya dalam kerahasiaan? Tanya Uwais, yang memilih jalan sunyi, jalan hening yang bening. Atau seperti semut hitam, kata Ikrimah. Merambat pelan pada bongkah pualam, di kala malam. Kelam..

Baca lebih lanjut

Mencintai Malam

Aku mencintai malam, melayari sayap-sayapnya dengan menulis dan menikmati lantunan Cinta Seorang Kekasih nya Maidany atau irama syahdu Fukai Mori seperti ini serupa diberi sepotong syurga berlinangan madu. Seperti seorang bocah kecil yang menemukan rumah kayunya di pinggir sungai berbatu-batu. Asyik bersunyi dengan rasa yang entah kunamakan apa. Hanya aku dan aksara.

Aku dan malam adalah tak berbeda dengan tak sedikit insan yang karib padanya. Menuliskan banyak hal, hal yang berdesak-desakkan di benak, hal yang berhimpitan dalam rasa. Yang sering tak mungkin kuungkapkan dalam lisan atau tak bisa kulukiskan dalam bahasa perbuatan.

Pada kanvas malam, kutuliskan apa saja yang kuingin menjadi. Tak sebatas khayal, kugoreskan segala impian pada gugusan aksara, menjadikannya galaksi kisah-kisah yang berrotasi pada sumbu imajiku. Acapkali banyak hal yang ingin kuterjemahkan dalam barisan pasal, hanya sekedar untuk  mewujudkan bayanganku tentang kasih dan cinta. Atau, tak sedikit perihal yang ingin kusketsa agar dapat mendzahirkan rekaanku tentang duka nestapa. Hingga gema adzan shubuh mengingatkanku, bahwa gulita telah berlalu.

Namun, sering malamkupun hanya berarti secangkir susu hangat dan beberapa buku yang tak tuntas kueja. Hanya membuka-buka halamannya, dan menikmati ilustrasinya, atau sekedar mengagumi kata pengantar dan kesimpulannya saja. Ya, sering malamku sesederhana itu. Yang acapkali kudapati dari yang sederhana itu tersimpan apa yang dikata orang tentang kebahagiaan. Kebahagiaan yang mungkin tak bisa kutemukan pada riuh keramaian.

Adalah kisah-kisah malam tentang munajat cinta yang dilarung insan dalam gelombangnya yang tenang. Diantara thawaf sang tasbih dalam jemari dan teritis air mata yang bermuara di sajadah suci. Aku, dalam kemarau imanku dan meranggasnya reranting ilmuku, dengan hati malu turut hadir dalam syahdunya kelam, bersama rembulan adukan segala kelemahan dan permohonan ampunan atas segala kekhilafan. Kepada Sang Pemilik Alam bertangisan tersedu sedan. Sungguh, ada hal yang tak bisa dilakukan siang sebagaimana yang telah dilaksanakan malam.

Aku mencintai malam, mengutip kelembutan heningnya yang berdaya maha. Memetik kembang-kembang hikmahnya yang bergelantung  di semesta nan tinggi. Mengayuh biduk nan lelah untuk menepi.

Baca lebih lanjut

Sejenak Hening

Kita berada dalam era keriuhan. Kita ditarik secara tak sadar ke dalam dua kehidupan, maya dan nyata. Sebagai makhluk sosial, kita hampir-hampir melupakan diri sendiri tersebab harus berada dalam dua dunia itu untuk memenuhi segala panggilan tuntutan keeksisan.

Dalam era keriuhan, kita butuh keheningan sejenak.

Keheningan sejenak mengajarkan kita untuk kembali mengenali diri. Keheningan memberikan tawaran kesempatan bagi diri untuk kembali sadar, bahwa banyak keping kebahagiaan yang telah kita lepas begitu saja. Kita kehilangan banyak sadar untuk menikmati hari-hari dengan penuh kedamaian dan kenikmatan.

Dalam era keriuhan, kita butuh bersejenak dalam hening. Bersejenak dalam hening mengantarkan kita kepada ketaktergesa-gesaan untuk menyikapi hari demi hari dengan ambisi yang menggalaukan, dan kenangan masa lalu yang mencekam langkah untuk menggamit banyak kebaikan di masa depan. Hingga diri terlupa bahwa hari ini tercipta untuk dinikmati indahnya.

Berheninglah sejenak. Bersejenaklah dalam hening. Akan banyak makna dan keindahan dalam hidup yang kita dapatkan… Baca lebih lanjut

Sabar

Sabar itu suatu kemanisan. Sukar ditepis saat teruji. Namun, karena kesabaran itu, ia mengajar arti ketabahan..

Sabar juga mengajar arti memahami. Karena kesabaran itu mendidik untuk berakhlak..

Melalui kesabaran itu, aku belajar menghargai.. Dari titik kesabaran itulah aku mengenal arti pekerti..

Rasulullah SAW seorang yang penyabar. Walau ramai ujian dan rintangan dalam menyebarkan dakwah, baginda tetap sabar dan istiqomah dalam perjuangan..

Aku hendak meneladani akhlak Ar-Rasul, sebenar-benarnya tauladan, suri tauladan kehidupan sepanjang zaman.

Mengapa perlu mengeluh saat teruji? Sebab, kebiasaan mengeluh dengan sesuatu yang sebenarnya masih dalam kemampuan kendali, hanya akan membuatmu semakin terpuruk saat diuji dengan sesuatu yang mampu melemahkanmu.. Baca lebih lanjut

Belajar Tentang Kesederhanaan

“Kamu nggak perlu dapet nilai 9 atau 10, yang penting nilaimu rata-ratanya 8..”
-Almarhum Papa, di suatu kesempatan-

Ada yang pernah memperhatikan angka 8? Iya, 8, delapan, angka setelah 7, dan sebelum 9. Angka berjarak 2 langkah dari Sepuluh. Pernah? Entah kenapa, angka itu menarik. Baik dari segi bentuk, maupun dari sudut pandang manusia sebagai pembelajar, sebagai makhluk pengumpul hikmah yang berserakan di dunia ini. Bukankah hikmah itu terserak, dan siapa saja yang memungutnya maka hikmah itu menjadi miliknya?

Dalam sistem penilaian nol sampai sepuluh, angka delapan agaknya mengajari bagaimana menjadi seseorang yang sederhana. Bukan sesuatu usaha yang mudah untuk mendapatkan nilai delapan dalam suatu ujian. Kan begitu? Pun yang menarik, meskipun berada di bawah nilai sembilan ataupun sepuluh, dia yang mendapat nilai delapan tetap orang yang dipandang. Kan lagi-lagi begitu? Angka delapan dalam sistem penilaian nol sampai sepuluh tidak akan pernah bisa disombongkan, tidak akan pernah bisa terlalu dibangga-banggakan, sebab, ada yang berada di atasnya, yaitu mereka yang mendapat nilai sembilan dan sepuluh. Tapi toh pemilik nilai delapan, tidak akan pernah bisa sekalipun diremehkan. Siapa yang bisa meremehkan, kalau delapan itu merupakan nilai yang tinggi, bahkan terkadang, angka itulah angka terbesar dari hasil suatu ujian, sekali lagi siapa bisa meremehkan? Baca lebih lanjut